Rezeki akibat bela mak

Satu perkongsian yang sangat-sangat makan dalam.
Bacalah kisah ini. 
===============
Arwah mak saya meninggal dunia pada 2004 akibat kanser. Sejak disahkan menghidap kanser paru2 pd 2001, kesihatannya mula turun naik. Sepanjang tempoh itu, arwah menjalani rawatan kemoterapi selain kami berusaha secara alternatif. Dan alhamdulillah, walaupun doktor jangka hayat arwah cuma setahun tapi arwah mak saya survived hingga 3 tahun.
Sepanjang arwah mak sakit, selain abah dan adik2 yg menjaganya, saya dan suami juga akan mengambil alih tugas itu sekiranya arwah buat kemoterapi di HKL atau HUKM. Penat menjaga org sakit ni tp suami saya akan marah kalau saya merungut. " Itu emak awak tau. Bukan kawan2 awak. Jangan sesekali mengeluh depan mak" katanya.
Suatu hari semasa di kampung, *arwah mak saya terbuang air besar di atas katil manakala najisnya juga jatuh bersepah*. Tahu apa suami saya lakukan? Dia mengelap najis itu tanpa rasa jijik dan menyuruh saya membersihkan arwah mak di bilik air. Sewaktu memandikannya, arwah mak berulang kali minta maaf tapi saya katakan, "buat apa nak minta maaf. Mak bukan buat salah pun. Sekadar terbuang najis; benda kecil je".
Ketika itulah juga saya lihat arwah mak saya menangis dan dia berdoa dengan kata2 yg tak mungkin kami lupakan sampai bila2.
" Ya Allah..ini adalah anak2 aku yg berbakti kepada aku sepanjang aku sakit. Ini adalah anak2 aku yg tidak pernah berkeluh kesah.  *Anak2 aku yg sanggup mengotorkan tangan untuk najisku*. Aku berikan keredhaanku sebagai seorang ibu dan Kau limpahkanlah seluas2 rezeki dan kekayaan pada mereka hasil bakti mereka padaku". Saya dan suami terus terkedu bila mendengarnya!
Tiga minggu selepas itu arwah mak saya meninggal dunia dengan kata2 akhirnya yg disampaikan pd abah bahawa dia sudah mengampunkan semua dosa anak2, menghalalkan segala pengorbanan serta air susunya. Anak2 tidak berhutang satu dosa pun padanya.
Utk sahabat yg bertanya itu...inilah kisah bagaimana kehidupan saya bertukar. Bukan kerana saya kawin dengan anak orang kaya kerana suami saya bukan anak yg suka menumpang pd kesenangan ibu ayah. Tapi kami merasai segala nikmat rezeki itu sebenarnya datang dari berkat doa dan keredhaan seorang ibu!
Saya selalu nasihatkan pada sesiapa, *jgn berkira langsung dengan ibu bapa*. Bukan mahu membangga diri tapi sejak saya kahwin, saya langsung tidak ambil kesah berapa yg suami saya peruntukkan utk ibunya. Berilah berapa saja dan saya tak pernah buka mulut.
Pernah satu ketika, suami  beritahu dia mahu memberi semua duit hasil penjualan ayam pd ibunya sebagai hadiah. Mmg ada rasa sedikit terkilan tp suami saya beritahu, redhalah.. Nanti akan ada rezeki yg lebih luas utk kami.
Sebenarnya, utk memperoleh pahala, tidak perlu kita mengangkat senjata di medan perang sebaliknya jika masih ada ibu bapa kandung atau mentua, berbaktilah pada mereka. Walaupun mereka cerewet atau seperti kebudak-budakkan yg mungkin boleh membuatkan kita rasa kecil atau panas hati, berlapang dada lah. Pengorbanan ibu bapa membesarkan kita  lebih besar berbanding rasa hasutan hati itu.
Saya dan suami percaya rezeki itu datang dari Allah tapi kami juga percaya doa dan keredhaan ibu bapa  jugalah  yg akan membuka lorong2 rezeki itu. Kerana doa ibu bapa tiada hijab dengan Allah. Gembirakan mereka dan inshaAllah mereka akan mendoakan yg terbaik utk kita. Percayalah!
Perkongsian: Ruhaiza Rusmin
https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=261058921031610&id=100013825126464

Perjalanan menujuNya



Nurul Ramli:Perjalanan menujuNya


Hubabah Khadijah.
Nama itu sangat memotivasikan saya sehingga saya berani mengatakan tiada kisah lain (kisah zaman kini) mampu memberi motivasi lebih tinggi melainkan perjalanan yang dihadapi oleh Hubabah Khadijah.
Dia bukan hidup di zaman Nabi, bukan zaman sahabat, juga bukan zaman imam2. Bahkan dia turut merasa hidup di zaman kita, baru meninggal dunia beberapa tahun lepas.
Kisah ini diceritakan sendiri oleh seorang jiran beliau yang secara langsung bersama beliau di saat2 akhirnya.
"Di suatu petang pada bulan Ramadhan, Hubabah Khadijah berpesan kepadaku supaya malam ini dapat dilaksanakan solat terawih lebih awal iaitu sebaik sahaja masuk waktu isyak akan dilangsungkan solat isyak dan teruskan dengan solat terawih. Hubabah Khadijah seorang warga emas yang tinggal sendirian di rumahnya, namun setiap kali solat fardhu dia akan memanggil aku atau sesiapa yang berhampiran untuk berjemaah bersamanya di rumahnya kerana dia tidak mahu bersolat fardhu bersendirian walau satu solat. Sudah menjadi rutin saban malam Ramadhan aku menemaninya solat terawih berjemaah di rumahnya.
Pada malam itu, aku datang ke rumahnya lebih awal sebaik selepas berbuka puasa sepertimana yang dipesan. Katanya malam itu dia mahu selesaikan terawih lebih awal kerana mahu ke suatu jemputan keramaian. Aku agak kehairanan, pertama adalah kerana pada bulan Ramadhan kebiasaan tidak dilakukan apa2 majlis keramaian di sana, kedua aku hairan kerana Hubabah Khadijah sebelum ini pun tidak pernah menghadiri apa2 majlis keramaian. Aku ingin bertanya tetapi kelihatan Hubabah Khadijah begitu sibuk sekali sehingga aku tidak sempat bertanya.
Sewaktu aku masuk ke rumahnya, Hubabah Khadijah baru selesai di bilik air, dan seperti kebiasaan, dia tidak akan bercakap selepas berwudhuk melainkan diselesaikan dahulu solat sunat wudhuknya. Aku melihatnya memakai baju baru yang pernah disebutnya akan diguna untuk berhari raya nanti. Ini memang betul dia mahu menghadiri jamuan keramaian, fikirku. Sebaik selesai solat sunat wudhuk terus dia mengajakku langsung mengerjakan solat fardhu isyak. sebaik sahaja selesai dia meneruskan kebiasaan solat sunat ba'diyyah isyak dan terus mengajakku solat terawih. Kami melaksanakan 20 rakaat solat sunat terawih seperti kebiasaan. Tetapi malam itu sebaik sahaja selesai terawih dia langsung menyelesaikan solat sunat witir 11 rakaat. Aku kehairanan, kebiasaan Hubabah Khadijah akan mendirikan solat witir 8 rakaat sahaja, dan akan menyelesaikan 3 rakaat lagi di dalam tahajudnya nanti, tetapi malam ini disiapkan 11 rakaat terus.
Sebaik sahaja selesai, aku sekali lagi tidak sempat bertanya. Malah Hubabah Khadijah menahanku dari bercakap, katanya dia mahu cepat, namun dia menahanku dari pulang ke rumah. Katanya "kamu di sini saja sehingga aku pergi". Dia lalu membuka mushaf alQuran dan membacanya sehingga khatam, yang dimulai sejak awal Ramadhan. Dibacanya doa khatam alQuran yg panjang itu. Sementara menunggu Hubabah Khadijah menyelesaikan bacaannya, aku menjenguk2 di jendela mencari2 di mana kereta yang akan membawa dia ke majlis keramaian nanti.
Selesai bacaan.. dia terus masuk ke biliknya dan membaringkan badannya di katil. Aku terpinga2. "Hubabah tadi kata mahu ke majlis...." Dia lalu tersenyum dan berkata dengan lembut "sekarang aku mahu bertolak.. Tuhan sudah menjemputku nak"... Aku menangis tidak terkata kerana baru aku faham ke mana Hubabah mahu pergi sebenarnya.. aku mengatakan sambil menangis aku mahu mengikutinya juga. Dia menyambung lagi dengan nada lembut dan tersenyum "setiap orang ada waktunya nak, sekarang waktu ku.. dan aku sudah lama merindukan pertemuan ini, akan tiba nanti waktumu juga.
Tolong sampaikan salamku kepada yang mengenaliku. Katakan pada mereka, jika mereka bersalah padaku aku sudah memaafkan mereka, jika aku ada berbuat salah pada mereka, mohon maafku pada mereka". Lalu aku melihat Hubabah tersenyum dengan senyuman paling indah yang pernah kulihat, dia melafazka n syahadah dan perlahan2 nafasnya menghilang.
Allahummakhtimlana bi husnil khotimah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...